Senin, 17 Juni 2024

Breaking News

  • 15 ribu Masyarakat Hadiri Open House Pj Walikota Pekanbaru   ●   
  • Tokoh FTE Rekomendasi Audit Keuangan BSP, Jefry Noer: Itu Pipa Bocor Apa Koyak?   ●   
  • Pj Walikota Launching Mobil Layanan Cepat LPJU dan Bus TMP Gratis Bagi ASN   ●   
  • Pemko Pekanbaru Gesa Perbaikan Infrastruktur Untuk Masyarakat   ●   
  • PASCA PEMILU 2024,KESBANGPOL KAMPAR BERHARAP ORMAS DI KAMPAR KOMITMEN JAGA KAMTIBMAS TETAP KONDUSIF   ●   
DPRD Pekanbaru Gelar Paripurna Pandangan Umum Fraksi Tentang Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah
Selasa 22 Agustus 2023, 20:16 WIB
DPRD Pekanbaru menggelar Rapat Paripurna Pandangan Umum Fraksi tentang Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah, Senin (17/7/2023) kemarin

PEKANBARU - DPRD Pekanbaru menggelar Rapat Paripurna Pandangan Umum Fraksi tentang Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah, Senin (17/7/2023) kemarin.
Paripurna dipimpin Wakil Ketua DPRD Pekanbaru Ginda Burnama ST MT, di dampingi Wakil Ketua lainnya Ir Nofrizal MM, serta para anggota dewan lainnya.
Sementara dari Pemko Pekanbaru diwakili Asisten II Ingot Ahmad Hutasuhut, serta Kepala Bapenda Alek Kurniawan. 

Sedangkan Kepala OPD ataupun perwakilan tidak hadir pada Paripurna kali ini. Padahal Paripurna ini sangat penting berkaitan dengan pajak dan retribusi di Kota Pekanbaru. 

Juru bicara Fraksi PKS Rois SAg menyampaikan Pandangan Umum Fraksi atas penyampaian Pidato Pj Wali Kota Pekanbaru Muflihun, terkait Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah. 

"Kami apresiasi tentang Ranperda Pajak dan Retribusi ini, karena bisa meningkatkan PAD. Tapi nanti jangan memberatkan masyarakat. Harus ada pengelompokan pajak atau retribusi nanti," saran Fraksi PKS kepada Pemko. 

Selanjutnya, PKS juga memberikan pandangan untuk pajak listrik dan reklame, agar titiknya diatur sesuai Perwako. Sehingga tidak mengganggu keindahan kota seperti di Simpang Tabek Gadang, Jalan Tuanku Tambusai dan lainnya. 

Terkait dengan retribusi juga, PKS meminta pengaturan usaha depot air isi ulang, agar tidak merugikan masyarakat. Karena sekarang, sudah membludak usaha depot air di Kota Pekanbaru. 

"Kami juga menyampaikan soal retribusi sampah supaya bisa diatur lagi. Pada intinya, jangan membuat warga susah. Sebab sekarang, sebagiannya memberatkan warga," kata Rois. 

Sementara itu, juru bicara Fraksi Gerindra Plus, Nurul Ikhsan menyampaikan pandangan fraksinya. Disampaikan, mengenai pemungutan pajak dan retribusi, pengawasannya harus diperjelas. Sebab dengan adanya aturan ini nantinya, bisa mempermudah masyarakat untuk berusaha. 

Tentunya kehadiran Perda ini nanti, bisa meningkatkan PAD, serta didukung inovasi teknologi untuk mengurangi kebocoran PAD. 

"Kami memberi beberapa catatan diantaranya, Ranperda ini dilakukan pengkajian secara komprehensif. Sehingga kehadiran Ranperda ini bisa menciptakan good goverment dan mendukung kinerja pemerintah daerah," terangnya. 

Fraksi Demokrat juga menyebutkan, pajak dan retribusi menjadi sumber PAD, karena itu perlu penguatan restrukturisasi. 

"Kami berpandangan Ranperda ini urgent, jadi perlu pembahasan selanjutnya," sebut Jepta. 

Beberapa fraksi-fraksi lainnya, baik itu Fraksi Golkar, Fraksi PDI-P, Fraksi Hanura NasDem dan Fraksi PAN mengaku, memberikan apresiasi untuk pembahasan Ranperda ini agar menjadi Perda tahun ini.
 
Namun Pemko Pekanbaru, perlu membenahi SDM dan pengawasan di lapangan nanti. 

Pimpinan Paripurna Ginda Burnama ST MT menjelaskan, setelah rapat ini digelar, pihaknya memberikan waktu beberapa hari untuk memberikan jawaban atas pandangan semua fraksi, tentang Ranperda Pajak dan Retribusi Daerah ini. 

"Paripurna selanjutnya yakni Jawaban Pemerintah akan dilaksanakan secepatnya. Intinya, kita targetkan dalam satu dua bulan ke depan, Ranperda ini bisa disahkan," janjinya. (Galeri)




Editor :
Kategori : DPRD Pekanbaru
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi riaumadain.com
Komentar Anda
Berita Terkait
 
 
Copyrights © 2022 All Rights Reserved by merdeka24.com
Scroll to top