Sabtu, 4 Februari 2023

Breaking News

  • Pj. Wako Muflihun Resmikan Layanan Doctor on Call, Beri Nama Program Kurma Manis   ●   
  • Dua Personel Satpam Berprestasi PT Jaya Wira Manggala Pekanbaru Terima Penghargaan dari Kapolda Riau   ●   
  • Pisah Sambut Ketua DWP Bapenda Pekanbaru, Alex Kurniawan Ajak DWP Ambil Peran Strategis Optimalkan   ●   
  • Kinerja PJ Walikota Muflihun Dipuji Banyak Pihak, Tokoh Pemuda: Harus Dilanjutkan   ●   
  • Kepala Bapenda Pekanbaru Alex Kurniawan Hadiri Undangan “Coffe Morning” bersama PHRI   ●   
Menag: Label Halal MUI Tidak Berlaku Lagi
Minggu 13 Maret 2022, 09:03 WIB

JAKARTA - Menteri Agama ( Menag) Yaqut Cholil Qoumas menyebut label halal MUI sudah tak berlaku lagi.

Hal itu disampaikannya di akun Instagram resmi @gusyaqut hari ini, Sabtu (12/3/2022).

"Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama menetapkan label halal yang berlaku secara nasional. Penetapan label halal tersebut dituangkan dalam Keputusan Kepala BPJPH Nomor 40 Tahun 2022 tentang Penetapan Label Halal," tulisnya.

"Di waktu-waktu yang akan datang, secara bertahap label halal yang diterbitkan oleh MUI dinyatakan tidak berlaku lagi. Sertifikasi halal, sebagaimana ketentuan Undang-undang, diselenggarakan oleh Pemerintah, bukan lagi ormas," tambahnya.

Kemudian, melalui keterangan resmi Kementerian Agama melalui Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) menetapkan label halal itu berlaku efektif terhitung sejak 1 Maret 2022.

Kepala BPJPH Muhammad Aqil Irham menjelaskan, penetapan label halal ini dilakukan untuk melaksanakan ketentuan Pasal 37 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal (JPH).

Di mana penetapan ini juga bagian dari pelaksanaan amanat Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 39 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang JPH.

"Melaksanakan amanat peraturan perundang-undangan khususnya Pasal 37 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal, maka BPJPH menetapkan label halal dalam bentuk logo sebagaimana yang secara resmi kita cantumkan dalam Keputusan Kepala BPJPH," ungkapnya melalui keterangan yang diterima, Sabtu (12/3/2022).

Sementara, Sekretaris BPJPH Muhammad Arfi Hatim menerangkan, pencantuman label Halal Indonesia wajib dilakukan pada kemasan produk. Bisa dipasang di bagian tertentu dari produk.

"Label Halal Indonesia ini selanjutnya wajib dicantumkan pada kemasan produk, bagian tertentu dari produk, dan/atau tempat tertentu pada produk," ucap Arfi.

Pencantuman label halal juga dipastikan tidak mudah dihapus, dilepas, dirusak, dan akan dilaksanakan sesuai ketentuan.(ozc)




Editor :
Kategori : Nasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi riaumadain.com
Komentar Anda
Berita Terkait
 
 
Copyrights © 2022 All Rights Reserved by merdeka24.com
Scroll to top